Hati-Hati jika Anda Menguap Berlebihan!

Menguap. Semua orang pasti mengalami hal ini. Meski secara umum tidak mengganggu aktivitas, namun terkadang menguap bisa membuat seseorang menjadi sedikit malas untuk beraktivitas.

Menguap atau dalam bahasa medis disebut dengan ‘brainstem-mediated bodily response’, kerap terjadi saat Anda mengikuti rapat atau seminar yang mungkin sedikit membosankan. Menguap dapat terjadi saat tubuh merasa lelah atau bosan. Namun, apa yang menjadi penyebabnya masih menjadi misteri yang belum terpecahkan.

Studi juga menemukan bahwa menguap dapat terjadi saat kita bangun tidur dan keadaan lain di mana tingkat kewaspadaan kita berubah. Bahkan beberapa orang menguap saat berolahraga.

“ Ada berbagai teori yang muncul tentang penyebab menguap. Namun dari sekian banyak teori tersebut masih belum bisa disimpulkan secara ilmiah,” ungkap Dr Linda Friedland, pakar kesehatan dan penulis dari the Ultimate Guide to Family Health.

“ Satu spekulasi yang beredar adalah bahwa saat tubuh kelebihan kadar karbondioksida, maka Anda akan menguap untuk mendapatkan oksigen lebih banyak. Spekulasi lainnya, tubuh akan menguap untuk mengurangi ketegangan otot,” tambah Friedland.

Mengapa menguap menjadi sesuatu yang menular juga masih menjadi pertanyaan besar di kalangan medis. Sebuah penelitian yang dilakukan di London University of UK menemukan bahwa menguap bisa menular karena merupakan bentuk empati seseorang terhadap orang lain. Diperkirakan, 55% orang akan menguap dalam waktu lima menit setelah melihat orang lain menguap.

Sedangkan tim peneliti University of Binghamton menyimpulkan bahwa menguap ada hubungannya dengan suhu di otak kita. Artinya, menguap berfungsi untuk “mendinginkan” otak kita.

Otak seperti halnya komputer yang akan menunjukkan performa terbaiknya dalam keadaan dingin. Otak yang setiap hari selalu menjadi nahkoda dalam aktivitas tubuh akan mengalami peningkatan suhu dan membuatnya lebih panas. Menguap adalah solusi otak untuk menstabilkan suhu di dalam otak.

Sering Menguap bisa Menjadi Masalah Kesehatan

“Menguap berlebihan bisa terjadi akibat gangguan tidur, dan dapat diatasi dengan beristirahat yang cukup” tutur Dr Georga Cooke dari Royal Australian College of General Practitioners. “ Menguap yang tidak berhubungan dengan rasa kantuk juga bisa terjadi. Dalam istilah medis disebut dengan reaksi vasovagal, yaitu reaksi saraf vagus pada pembuluh darah yang mungkin terjadi karena masalah jantung,” tambah Dr Friedland.

Kondisi seperti multiple sclerosis (melibatkan disfungsi thermoregulatory), migrain dan kejang epilepsi juga diperkirakan menjadi penyebab menguap yang berlebihan. Disebut menguap berlebihan jika dalam 1 menit seseorang menguap 1-4 kali.

Memang menguap adalah hal yang wajar dan bersifat alami. Namun Anda perlu waspada jika menguap berlebihan mulai menyerang. Bisa jadi ini adalah sinyal dari tubuh bahwa ada yang kurang ‘beres’ dengan kesehatan Anda. Berikut beberapa gangguan kesehatan yang mungkin dapat membuat Anda menguap berlebihan.

  • Menderita penyakit saraf, seperti Multiple Sclerosis dan Amyotropic Lateral Sclerosis.
  • Mengalami tekanan darah rendah. Orang yang memiliki tekanan darah rendah biasanya sering menguap, cepat pusing dan lelah.
  • Efek samping dari penggunaan obat-obatan tertentu.
  • Diseksi aorta. Diseksi aorta merupakan robeknya dinding aorta, yaitu arteri utama yang membawa darah dari jantung. Kondisi ini bisa diwariskan atau bisa karena penyakit seperti tekanan darah tinggi dan penyakit arteri koroner, yang menyebabkan tegangnya dinding arteri. Kondisi ini juga bisa menyebabkan napas pendek dan lelah yang dapat berkonstribusi pada menguap berlebihan.
  • Kelelahan yang teramat sangat. Kurangnya jam tidur juga turut berkontribusi terhadap sering tidaknya Anda menguap, terutama pada jam kerja. Kurang tidur dapat mengurangi kemampuan tubuh untuk memulihkan diri, dan sebagai dampaknya Anda akan mengalami kelelahan dan menguap lebih sering dari biasanya.

Konsultasikan dengan dokter ahli jika Anda sering menguap berlebihan untuk mengetahui apakah kebiasaan tersebut berhubungan dengan kondisi kesehatan Anda. (dan)

BACA JUGA : 3 Langkah Bugar setelah Begadang

Gratis Konsultasi Fitnes dan Produk Fitnes